Jasad Di Pemakaman Furait

 

Pada awal tahun 2018 M, salah seorang penggali kubur di kota Tarim, menggali sebuah kubur di pemakaman Furait, dikarenakan di pemakaman ini setiap 40 hingga 50 tahun batas diperbolehkan digali kembali, dan setelah kubur yang ia gali telah lewat dari 40 tahun ternyata jasad di dalamnya masih utuh dengan kafan yang masih putih seperti baru dimakamkan. Makam tersebut adalah makam seorang wanita dari qabilah Badhowi, yang semasa hidupnya selalu memandikan jenazah wanita-wanita di kota Tarim tanpa menerima upah. Maka sang penggali kubur itu kembali menimbun kubur tersebut.

Sifat ikhlas dalam amal yang menyebabkan Allah ikhlas menerima dan menjaga jasadnya di alam kubur. Semoga Allah menanamkan sifat ikhlas pada diri kita dan keturunan kita. Amiiin

Advertisements

Habib Abdullah bin Syahab

 

Salah seorang dari pewaris Salafussolihin yang dijuluki Ainu Tarim Al-Habib Abdullah bin Muhammad bin Alwi bin Syahabuddin, beliau dikenal memiliki sifat waro’ sebagaimana ayah beliau dan para datuknya hingga Rasulullah shollallahu alaihi wa sallam. Beliau sudah tiga tahun terakhir uzur dan hanya duduk dirumah, sebagaimana kakek beliau Al-Habib Alwi bin Syahab tiga tahun terakhir hanya Continue reading

Hubabah Zahra binti Hafidz Al-Haddar

Senin 21 sya’ban 1436H, selepas solat asar bersama Al-Habib Ali Masyhur bin Hafidz dan Habib Umar kami menghadiri solat jenazah di jabanah Tarim (tempat biasa solat jenazah), kemudian seperti biasa setiap hari senin sore Habib Ali Masyhur membuka tasjil nasab bani alawi di murobba’ (zawiyah)Al-Habib Abdurrahman Al-Masyhur, akan tetapi tidak seperti biasanya beliau masuk dulu kerumah dan menyuruh kami menunggu di murobba’, sudah hampir 30 menit Habib Masyhur tak datang juga, saya tau Habib tidak pernah terlambat di majils-majlis kecuali ada yang membuat beliau terlambat, saya mencoba untuk menghubungi orang rumah dan mengatakan Habib Masyhur hari ini tidak dapat jalsah nasab. Continue reading